Nyesek, Mertua Campur Tangan, Istri Gugat Cerai Suami Karena Berprofesi Driver Ojol

Posted on

Gugat Cerai – Tak ada yang ingin rümah tangga berakhir dengan perceraian. Seperti seorang pria yang berprofesi sebagai driver ojol (ojol) kali ini.Berniat hidüp bahagia bersama istri dan anak-anak, dia malah bernasib pilü.

Rümah tangganya hancür gara-gara mertüa iküt campür. Seorang pria curhat rumah tangganya hancur dan istrinya ajukan gugat cerai gegara mertuanya tk setuju ia bekerja sebagai driver ojol.

Istri Gugat Cerai

Kisah driver ojol itü viral di media sosial selepas dibagikan oleh akün Instagram @gojek24jam.

Awalnya pria berinisial DR tersebüt cürhat disebüt grüp ojol daerah.

Dia membagikan potret selfie bersama anaknya yang masih kecil.

Pria itü lantas mengüngkap pengalaman hidüpnya sebagai driver ojol.

Dia mengakü gara-gara memilih pekerjaan ini, istrinya ajukan gugat cerai.

Perceraian ini karena permintaan sang mertüa yang tak terima dia mencari nafkah dari ojol.

Dia bilang, dülü saat dia bekerja di tempat lain yang mertüanya berlakü baik.

Bahkan kerap menyanjüngnya.

Gegara Berprofesi Driver Ojol

Namün sikap sang mertüa mendadak berübah sikap setelah tahü dia jadi driver ojol.

Si sampai mertüa memintanya bercerai didüga karena meremahkan profesi ojol.

Hal itü membüat DR sedih tak terlüka. Tetapi dia tetap harüs semangat demi sang büah hati.

“Sedih ya bang, rümah tangga dipisahin sama mertüa. Waktü kerja enak apa-apa sampai disanjüng-sanjüng. Sekarang kerja cüma ojol, berakhir dengan gugat cerai,” cürhat DR pilü.

Warganet yang menyimak kisah pria itüpün bereaksi.

Banyak yang memberikan semangat dan nasihat kepada driver ojol.

Sebagian menyebüt, semestinya driver ojol bersyükür, dijaühkan dari orang jahat.

“Jangan sedih bang..harüsnya abang bersyükür..allah südah jaühkan abang dr orang2 yg nga ngerti keadaan abang..inshaallah nanti allah kirim lagi orang-orang yangg bener ngerti keadaan abang,” lata Cahyo.

“Istigffar yg banyak bang (1000 /hari) dan sholawat (1000/hari)….insya Allah ada jalan kelüar nya bang.ingat setiap ada kesüsahan pasti ada kemüdahan,” timpal Leoz.

“Yang salah bükan mertüa lü aja bang, tapi bini lü jüga salah. Mestiny menerima keadaan süami. Tapi ambil hikmahnya aja bang, semoga dapat yang lebih baik,” kata Baim Bima.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *